Berita

Menparekraf: Letusan Kelud Pengaruhi Kunjungan Wisatawan1 min read

Monday, 17 Feb 2014 | 13:02 WIB < 1 min read

author:

Menparekraf: Letusan Kelud Pengaruhi Kunjungan Wisatawan1 min read

Reading Time: < 1 minute

Singkawang – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Mari Elka Pangestu mengakui akan ada pengaruh terhadap kunjungan wisatawan, menyusul meletusnya Gunung Kelud di Kabupaten Kediri, Jatim.

“Kementerian dalam posisi terus menjelaskan daerah wisata mana yang aman dan mana yang tidak aman dari dampak erupsi,” kata Mari kepada pers di Singkawang, Kalimantan Barat, Jumat (14/2/2014).

Hal tersebut disampaikan Menparekraf menanggapi meletusnya Gunung Kelud yang abunya menyebar ke sejumlah obyek wisata, sepeti Candi Borobudur, sehingga harus ditutup.

Mari berada di Singkawang menghadiri Festival Cap Go Meh 2014.

Menurut Menparekraf, kementerian juga terus melakukan pembaruan data dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) terkait lokasi yang tidak aman dan aman.

Mari mengatakan, seperti meletusnya Gunung Sinabung, misalnya, tidak semua wilayah masuk kategori bahaya.

“Medan misalnya, kan jauh dari Sinabung walau sama-sama di Sumatera Utara. Tapi Medan aman dikunjungi wisatawan,” ucapnya.

Pascaerupsi, lokasi yang pernah kena hawa panas bisa dijadikan obyek wisata. “Tapi tentunya kita harus memastikan bahwa lokasi wisata pascaerupsi aman dikunjungi,” tambah Mari.
Sumber: Kompas.com

Leave a comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.