Bookmaker artbetting.co.uk - Bet365 review by ArtBetting.co.uk

Bookmaker artbetting.gr - Bet365 review by ArtBetting.gr

Germany bookmaker bet365 review by ArtBetting.de

Premium bigtheme.net by bigtheme.org

Ada Kota Lebih Tua Tersembunyi di Kota Lama Semarang

admin Selasa, 19 Agu 2014 | 18:47 WIB 0 710 Views
Ada Kota Lebih Tua Tersembunyi di Kota Lama Semarang

PEMUDAFM.COM – Kota Lama biasa dianggap sebagai kota tertua di Semarang. Namun, riset arkeologi menunjukkan adanya kota yang lebih tua dari Kota Lama itu sendiri.

“Ada ‘mbah’-nya Kota Lama,” kata Siswanto, arkeolog dari Balai Arkeologi Yogyakarta, saat dihubungi Kompas.com, Senin (18/8/2014).

Jejak arkeologis “nenek” dari Kota Lama telah ditemukan lewat penelitian tim arkeolog Balai Arkeologi Yogyakarta.

“Kami menemukan bastion di barat daya Kota Lama. Itu adalah bagian pojok benteng. Ada tembok dengan lubang pengintai,” urai Siswanto.

Bagian kota yang lebih tua dari Kota Lama itu diperkirakan berasal dari awal abad ke-17, dua abad lebih tua dari bangunan yang masih berdiri hingga saat ini.

Berdasarkan penelitian, setidaknya ada tiga tahap pengembangan Kota Lama. Wilayah Kota Lama yang dikenal saat ini merupakan hasil pengembangan yang terbaru.

Sebelum berkembang menjadi wilayah perkantoran dan bisnis sejak abad ke-18, Kota Lama lebih dulu menjadi kawasan permukiman untuk orang-orang Belanda.

“Benteng yang dibangun itu benar-benar untuk memisahkan permukiman dengan wilayah kerajaan Semarang,” kata Siswanto.

Riset tentang kota yang lebih tua dari Kota Lama menjadi salah satu fokus penelitian Balai Arkeologi Yogyakarta. Sampai saat ini, riset masih berlangsung.

Balai Arkeologi Yogyakarta juga melakukan penelitian lain, seperti jejak manusia purba dan situs Pati Ayam.

Kota Lama berkembang pesat sejak tahun 1678, setelah Kerajaan Mataram lewat Sultan Amangkurat II menandatangani perjanjian dengan VOC. Isinya, VOC bisa mengelola Semarang.

Tanda pesatnya perkembangan terlihat dari adanya bangunan pertokoan, perkantoran, sekaligus Gereja Blendhuk yang masih eksis dan berfungsi hingga saat ini.

Sumber: Kompas.com

Berikan Komentar: