Bookmaker artbetting.co.uk - Bet365 review by ArtBetting.co.uk

Bookmaker artbetting.gr - Bet365 review by ArtBetting.gr

Germany bookmaker bet365 review by ArtBetting.de

Premium bigtheme.net by bigtheme.org

Tradisi Minahasa, “Mari Jo Bapesta”

admin Tuesday, 24 Dec 2013 | 14:44 WIB 0 771 Views
Tradisi Minahasa, “Mari Jo Bapesta”

HIDUP cuma sekali, maka berpestalah. Jangan sampai setelah mati, kita baru bikin pesta”. Selvie Warouw (49) mengucapkan kalimat itu dengan mimik serius saat menjelaskan mengapa orang Minahasa sebentar-sebentar bikin pesta.

Fani Jolly Lapian (23) melangkah mantap ke depan pintu sebuah kamar. Ia mengetuk pintu pelan-pelan dan menunggu jawaban. Beberapa detik berlalu dalam kesunyian hingga akhirnya pintu terkuak juga. Amboi, di balik pintu ada seorang perempuan dengan gaun pengantin warna putih dan cadar.

Fani menyingkap cadar itu dengan cara halus untuk melihat wajah cantik gadis pujaannya, Gracia Friska Raintung (25). Ia mengecup kening Gracia dan menyerahkan segenggam mawar merah. Hujan di pengujung November menambah romantis rangkaian prosesi ketuk pintu— prosesi khas pernikahan orang Minahasa. Selanjutnya, kedua mempelai berjalan kaki menuju gereja untuk pemberkatan pernikahan diiringi beberapa bruidsmeisjes (pengiring pengantin), keluarga, kerabat, dan rinai gerimis.

Di rumah Ritje Raintung- Rembet, orangtua pengantin perempuan, puluhan orang sibuk memasak aneka makanan, mulai dari kue, es kacang merah, ikan woku, babi panggang, ayam buluh, sampai bulu halus (RW). Aroma masakan memenuhi seisi rumah dan merangsang rasa lapar. Ketika siang berganti malam, pesta besar dimulai. Sekitar 500 tamu undangan menyantap 20 jenis lauk dan kue lezat. Menjelang larut malam, giliran anak-anak muda berpesta. Mereka menari katrili—tari pergaulan peninggalan Spanyol—hingga menjelang pagi.

Pesta itu adalah pesta ketujuh yang digelar keluarga Ritje sepanjang tahun 2013. Ia memastikan, pesta itu bukanlah pesta terakhir tahun ini. Pasalnya, masih ada dua pesta lain di depan mata, yakni pesta Natal dan Tahun Baru.

Begitulah, banyak pesta di Minahasa. Selvie Warouw, warga Desa Elusan, Amurang Barat, Minahasa Selatan, bahkan menggelar minimal sembilan pesta dalam setahun. ”Ada tiga pesta ulang tahun anak saya, ulang tahun saya, ulang tahun suami, ulang tahun perkawinan, Natal, Tahun Baru, dan pesta pengucapan syukur. Kalau ada keluarga diwisuda atau naik jabatan, kita beking acara lagi,” ujar Selvie diikuti senyum.

Rasa syukur

Pesta di Minahasa memang terkait rasa syukur. Jika mereka mengungkapkan rasa syukur 10 kali setahun, mungkin itu berarti ada 10 pesta. Banyak orang mengatakan, tradisi menggelar pesta muncul karena orang Minahasa bersentuhan dengan Barat. Namun, sebelum kedatangan orang Barat, tradisi pesta telah berakar kuat di wilayah Asia Tenggara, termasuk Minahasa, terutama terkait pengorbanan dan siklus kehidupan manusia mulai dari lahir, tumbuh, hingga mati (Anthony Reid, 2011).

Di Minahasa, menurut catatan N Graafland—pendeta yang berkeliling Minahasa sekitar tahun 1850—orang sering membuat pesta untuk meminta perlindungan dewa atau menghormati arwah leluhur. Mereka biasanya menyembelih 3, 5, 7, hingga 9 babi untuk pesta besar (Minahasa: Negeri, Rakyat, dan Budayanya, 1991).

Pesta terkait siklus kehidupan manusia sampai sekarang eksis di Minahasa. Manusia lahir, tumbuh, dibaptis, kawin, punya anak, hingga mati dibuatkan pesta. Setelah agama Kristen masuk, pesta bertambah terkait Natal, Tahun Baru, dan Paskah. Di luar itu, momen apa pun yang patut disyukuri mereka pestakan. ”Anak melamar pekerjaan saja dipestakan, padahal belum tentu lulus. Kalau nanti diterima kerja, mereka pesta lagi,” ujar Nasrun Sandiah, dosen Jurusan Antropologi Universitas Sam Ratulangi.

Pesta yang mereka gelar umumnya meriah. Pesta ulang tahun anak usia 10 tahun saja dirayakan besar-besaran. Itu dilakukan Suryati, warga Kota Bitung, untuk anak laki-lakinya, Frisky. Ia mengundang 200 tamu, menyuguhi mereka dengan seabrek hidangan, dan menghibur mereka dengan acara ajojing.

Pesta Natal dan Tahun Baru sudah pasti lebih meriah, massal, dan lama. Sejak 1 Desember, orang Minahasa menggelar pohon terang untuk menyambut Natal. Hal itu terlihat mulai dari kota hingga pelosok desa. Mereka kemudian bakupasiar atau berkunjung, menggelar ibadah bersama, serta pesta makan dan minum. Begitu seterusnya hingga pesta memuncak pada tanggal 25-26 Desember dan malam pergantian tahun.

Tidak berhenti di situ, mereka masih punya satu pesta besar lagi pada hari Minggu di pekan terakhir bulan Januari yang disebut ”kuncikan”. Pesta itu mengunci semua rangkaian pesta selama dua bulan mulai dari awal Desember hingga akhir Januari.

Bulan-bulan berikutnya, pesta-pesta besar terus mewarnai hari-hari orang Minahasa. Yang paling besar dan massal adalah pesta pengucapan syukur. Di Minahasa Selatan pesta itu jatuh pada bulan Juli, di kabupaten lain jatuh pada bulan yang berbeda. ”Orang berdatangan dari mana-mana ke Minahasa Selatan. Hotel dan penginapan pasti penuh, mobil rental habis terpesan,” kata Kepala Desa Elusan Frans Ampow menggambarkan dahsyatnya pesta pengucapan.

Untuk menyambut tamu, kata Selvie, setiap rumah menghidangkan nasi jaha, dodol, aneka lauk, dan minuman, mulai minuman bersoda, bir, hingga minuman lokal cap tikus. Pemilik rumah akan berteriak memanggil siapa saja yang lewat di depan rumah untuk mampir dan makan. ”Mari jo bakudapa, kong torang makang rame-rame!”

Orang yang tidak kenal pun boleh makan dan minum sampai pica-pica pura kua atau perut tidak kuat lagi menampung makanan dan minuman.

Bikin puas

Setiap menggelar pesta, orang Minahasa berusaha sebisa mungkin membuat tetamu puas. Semakin banyak dan beraneka makanan dan minuman yang dihidangkan, semakin terangkat prestise penyelenggara pesta. Sampai-sampai ada gurauan terkenal yang berbunyi ”lebih baik kalah aksi daripada kalah nasi”. Maksudnya, penampilan luar, seperti pakaian dan rumah, boleh biasa saja, tetapi kalau bikin pesta harus wah.

Untuk mendanai aneka pesta, mereka tidak ragu mengeluarkan uang banyak. Ritje menghabiskan Rp 50 juta untuk menggelar pesta pernikahan anaknya, Gracia-Fani. Itu belum termasuk pengeluaran untuk menjamu makan tetangga dan kerabat yang berhari-hari membantu menyiapkan pesta. ”Kalo pesta di kampung bagini, so pasti torang habis-habisan.”

Pesta yang lebih kecil, seperti syukuran ulang tahun, tambah Selvie, biasanya menghabiskan dana paling sedikit Rp 5 juta. Sementara itu, untuk pesta Natal dan Tahun Baru, ia harus siap merogoh kocek Rp 20 juta. ”Uang harus ada, kalau perlu utang kepada tetangga. Pokoknya jangan sampai malu (tidak bisa bikin pesta).”

Satu hal yang membuat beban penyelenggara pesta berkurang adalah masih kuatnya ikatan sosial di antara orang Minahasa, terutama yang tinggal di desa. Di kampung, seperti Elusan, masyarakat saling bantu untuk menyelenggarakan pesta.

”Kami bantu masak, mendirikan tenda, tanpa perlu dibayar. Kami juga membuat arisan pesta. Siapa yang membuat pesta kami sumbang,” ujar Selvie yang juga kepala juru masak di Elusan.

Itulah yang membuat orang Minahasa tidak ragu membuat pesta. Toh, pesta juga digelar demi memelihara ikatan sosial dan kekerabatan itu. Apalagi, kata Selvie, ”Idop cuma sekali, jadi nyanda usah tahang-tahang kalo mo pesta.” (Sonya Hellen Sinombor/Pingkan Elita Dundu/Budi Suwarna); Kompas.com

Berikan Komentar: